Sat. Nov 26th, 2022

Berita Receh – Bagi orang Amerika yang bepergian setelah Natal dan Tahun Baru, mendapatkan vaksinasi Covid-19 atau dosis booster sesegera mungkin sangat penting untuk menghindari penyakit serius dengan aman, kata seorang pakar kesehatan kepada, Sabtu.

Di tengah lonjakan kasus secara nasional yang dipicu oleh varian virus corona Omicron sebelum musim liburan, beberapa bagian negara itu melaporkan peningkatan rawat inap dan kematian. Dan orang-orang perlu bersiap untuk peningkatan risiko infeksi selama perjalanan dengan mengambil tindakan pencegahan, menurut Dr. Peter Hotez, dekan sekolah kedokteran tropis di Baylor College of Medicine.
“Jika Anda hanya mendapatkan dua dosis vaksin Pfizer atau Moderna, meskipun itu secara resmi dianggap sebagai vaksin lengkap, kami tahu bahwa dampaknya terhadap penyakit simtomatik terobosan mendekati nol,” kata Hotez kepada Amara Walker dari .
Resimen dua dosis awal masih akan melindungi “lebih baik untuk penyakit serius,” katanya, “tetapi Anda masih perlu didorong, saya pikir, jika Anda ingin bepergian dengan aman.”
Suntikan booster mungkin memakan waktu dua minggu untuk memberikan kekebalan puncak, kata dokter, yang berarti semakin cepat seseorang divaksinasi, semakin baik. Langkah lain, termasuk memakai masker berkualitas, dapat membantu menurunkan risiko infeksi.
Jutaan orang Amerika yang mengalami gangguan kekebalan harus menunda rencana perjalanan di masa depan selama beberapa minggu jika memungkinkan dengan harapan lonjakan saat ini tidak akan berlangsung selama yang sebelumnya, kata Hotez.
Dan karena infeksi Omicron, “bahkan jika Anda didorong, Anda harus menghadapi kemungkinan bahwa Anda bisa mendapatkan penyakit terobosan simtomatik melalui bandara dan naik Ubers,” katanya.
AS telah sepenuhnya memvaksinasi hampir 62% dari total populasinya, membuat jutaan orang yang tidak divaksinasi berisiko lebih tinggi untuk penyakit serius dan kematian akibat Covid-19, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Dan lebih dari 31% dari mereka yang diinokulasi telah menerima dosis tambahan atau booster.
Meskipun penelitian awal menunjukkan bahwa Omicron dapat menyebabkan penyakit yang kurang parah daripada varian Delta, jenis yang baru-baru ini terdeteksi sangat menular dan mengancam sumber daya perawatan kesehatan, pejabat dan ahli telah memperingatkan. Ciri khas musim ini adalah kekurangan alat tes Covid-19 — alat penting dalam upaya meredakan virus yang bergerak cepat.
Jeremy Faust, seorang dokter darurat di Brigham and Women’s Hospital di Boston, mengatakan meskipun selalu ada risiko tertular virus saat bepergian, ada upaya mitigasi yang tersedia.
“Jadi, jika seseorang telah terpapar di orbit Anda atau di lingkaran Anda, atau telah terinfeksi, Anda tidak perlu berasumsi bahwa semua orang memilikinya. Terus lakukan hal-hal seperti mengenakan masker di sekitar orang atau melakukan tes,” kata Faust kepada Boris Sanchez dari CNN. pada hari Sabtu.
Dan bagi mereka yang bepergian, Faust menyarankan untuk mencari “mata rantai yang lemah.”
“Itu belum tentu pesawat itu sendiri. Mungkin jalur bandara di kamar mandi di mana Anda harus ekstra hati-hati dengan masker dan tindakan mitigasi lainnya,” katanya. “Dan saya pikir tergantung pada ambang batas Anda, Anda harus menyesuaikannya.”
Orang-orang mengantre untuk dites Covid-19 di stan pengujian di New York 17 Desember.

By admin