Tue. Nov 29th, 2022

Berita Receh – Tarian merupakan salah satu perilaku manusia yang sudah terjadi sejak zaman dahulu. Bahkan, karena dilakukan selama turun-temurun, tarian juga menjadi budaya tersendiri yang memiliki makna. Menariknya, ternyata ada beberapa tarian yang asal-usulnya diselimuti misteri. Melansir dari laman Listverse, Sabtu (25/12/2021), berikut 5 tarian yang paling misterius di dunia.

Tarian Orang Mati, Madagaskar
Di dataran tinggi tengah Madagaskar, tarian Malagasi dilakukan dengan orang mati. Selama ritual, almarhum dikeluarkan dari ruang bawah tanah dan diarak berkeliling dengan irama band kuningan.

Malagasi memiliki makna yaitu menggunakan kesempatan untuk berbicara dengan orang yang mereka cintai yang telah meninggal dan meminta bimbingan mereka.

Tari Abad Pertengahan, Mania
Antara abad 13 dan 17, Eropa dicekam oleh dance mania. St. John’s Dance (atau St. Vitus’s Dance) menyebabkan orang-orang menari dengan histeris selama berbulan-bulan. Seringkali, orang akan menari sampai mati karena kelelahan, gagal jantung, atau stroke. Pada 1278, 200 penari gila di Jerman tewas atau terluka ketika jembatan tempat mereka menari runtuh. Sejarawan modern cenderung menghubungkan mania tarian ini dengan wanita.

Namun, catatan abad pertengahan mengungkapkan bahwa pria, wanita, dan anak-anak semuanya rentan terhadap penyakit gila ini. Wabah paling terkenal terjadi pada 24 Juni 1374, di Aachen, Jerman. Kasus tidak terisolasi ke Jerman, meskipun. Belanda, Italia, Prancis, dan Luksemburg menyaksikan kegilaan dance mania selama tiga abad, melibatkan ribuan orang.

Tarian Zalongo
The Dance of Zalongo adalah bunuh diri massal oleh orang-orang Souliot dalam menghadapi genosida. Pada tahun 1803, setelah menandatangani perjanjian damai dengan Konfederasi Souliot Epirus, Gubernur Ottoman Ali Pasha mengingkari dan menyerang.

Tujuannya adalah perbudakan wanita dan pemusnahan total pria. Sebagai pembangkangan, rombongan lebih dari 50 wanita penari berkumpul di tebing Gunung Zalongo. Satu demi satu, para penari melemparkan bayi mereka dari tepi dan kemudian melompat mengejar mereka. Kisah penolakan mereka untuk tunduk menjadi legenda di seluruh tanah Ottoman dan Eropa. Mitos tersebut mereka abadikan dalam lukisan Romantis dan lagu-lagu Yunani. Sebuah patung karya George Zongolopoulus sekarang menandai lokasi tarian kematian yang menantang di Yunani modern. Menurut sebagian besar, para wanita menari dan menyanyikan lagu-lagu daerah selama bunuh diri massal di puncak gunung. Namun, detail ini mungkin telah ditambahkan setelah fakta untuk efek dramatis.

Menari Untuk Menghormati Para Dewa
Agama Brasil, Candomble, kita terjemahkan menjadi “Menari untuk Menghormati Para Dewa.” Iman ini memadukan Katolik dengan tradisi budaya dari praktik spiritual Afrika Barat. Canomble ditempa selama periode pergolakan antara abad 16 dan 19, ketika Portugis mengimpor budak ke Brasil dari seluruh Afrika. Budak mereka paksa untuk masuk Kristen. Mereka menggabungkan berbagai aliran kepercayaan tradisional dengan kepercayaan baru serta spiritualitas asli Brasil, yang memiliki kesamaan dengan aliran mereka sendiri. Sejak awal agama, praktisi Candomble menghadapi penganiayaan dan mereka paksa untuk mempraktikkan agama mereka secara rahasia. Simbol dan roh ilahi disembunyikan di balik identitas para santo Katolik. Pada 1970-an, pemerintah Brasil menghentikan undang-undang yang mewajibkan izin polisi untuk praktik agama di depan umum, yang memungkinkan Candomble keluar dari bayang-bayang. Saat ini, lebih dari dua juta orang mempraktikkan keyakinan ini. Itu juga kita temukan di negara-negara tetangga Argentina, Venezuela, Uruguay, dan Kolombia.

Tarian Pedang
Tarian pedang adalah salah satu ritual paling luas di dunia. Di Pakistan dan Nepal, mereka sangat penting untuk pernikahan dan perayaan lainnya. Pameran jalanan India tidak lengkap tanpa paika adhata yang pernah kita gunakan untuk melatih prajurit Odisha. Mewarisi dari Kreta, tarian pedang merupakan bagian integral dari identitas Helenistik. Mereka juga tersebar luas di seluruh Eropa, khususnya di daerah yang sesuai dengan Kekaisaran Romawi Suci dan negara Basque. Selama kira-kira empat milenium, budaya dunia mengembangkan tarian untuk merayakan dan mempelajari pedang. Tarian pedang ini bisa kita anggap sebagai komponen moral penting dari seni bela diri. Melalui kesabaran, ketekunan, dan kerendahan hati, ritus-ritus kuno ini memiliki makna mengajarkan pelajaran yang tak ternilai.(Fath)

By admin